Stay at INAP Capsule Bandung

Selamat hari raya Idul Adha bagi yang merayakan, alhamdulilah tahun ini bisa ikut kurban semoga jadi berkah untuk gw dan keluarga. Tapi di eratnya suasana yang begitu harmoni dengan kebersamaannya, dasar ibuk-ibuk yak ada aja yang jadi bahan omongan, hahaha. Yoweslah yang penting niat berbuat baik dan menjalankan ibadah udah terlaksana.

So, malem ini gw sama istri gw tidurnya misah, gw masih stay di Bandung dan dia pulang ke rumah duluan. Kenapa Van? (Hayati bertanya), gak ada apa-apaan cuma gw ada rencana mau nganterin nyokap gw ke dokter karena di pipinya ada benjolan gitu, dan gw pengen nemenin nyokap ke RS, udahmah gw teh jauh di Tangerang kan, mumpung sekalian pulang makanya gw niatin, tapi istri gw gabisa izin karena ada important meeting, nah jadilah gw stay di Bandung dia pulang duluan.

Udah kaya pacaran deh tadi tuh sedih mau pisah, gw nganterin doi ke travel di daerah BTC dan pas pintunya di tutup kita saling dadah2an gituu (ouwwhh).

Gw cari penginapan di Agoda, gw cari yang murah murah aja lawong gw sendirian doang. Dan pilihan jatuh pada INAP at Capsule, dorm room with 4 set bed. Gw lagi dapet rate murah 100rb doang, gatau emang segitu atau ga yang penting murah murah aja. Setelah gw nganterin istri gw ke travel, gw langsung capcus ke si INAP. Lokasi tepatnya itu di Grand Asia Afrika Apartement Tower D Lt.19 No.17.

Yup, lo ga salah baca kok, ini emang lokasinya di apartement. Begitu nyampe pintu masuk komplek apartementnya, gw nanya tower D dimana lalu di arahin dengan baik oleh sang satpam. So far so good ga susah cari tower D, masuk ke parkiran basement 1 lalu parkirin si chimo terus langsung naik ke lantai 19.

Eh buset ini apartemen sepi amat, cuma banyak sendal berserakan di depan pintu-pintunya dan gw masih belum bisa menemukan dimana letak si INAP at Capsule ini (songong sih langsung naik naik bae). Seriusan ini gak keliatan sama sekali kalo ada tempat nginep dalem sini, gw sampe bulak balik muter-muter seluruh lantai tetep ga nemu juga, ini ada pintu rahasia apa gimana nih dalem hati gw berkecamuk, akhirnya gw memustuskan untuk turun lagi deh ah, tapi kali ini ke lobby mana tau ada satpam lagi yang bisa di tanya.

Begitu sampe lobby, eh buset kok kolam renang. Yaudahlah keluar dulu sambil maju mundur maju mundur belagak mikir, dan tiba tiba gw merasakan sesuatu di belakang gw dan ada suara suara juga (ah shit fikir gw kan) terus suaranya makin jelas dan akhirnya kedengeran.

“Mas, mau kemana?” yeee bapak satpam yang tadi (somplak)

“eh bapak hehehe, tower D yang mana sih pak?” sambil nyengir

“ini mah tower C atuh a’, tower D mah di sebrang kolam, tuh muternya lewat sana” sambil nunjuk arah ke arah gelap

“hehehe, yauda atuh pak, saya kesana dulu atuh ya hehehe” (sambil malu)

Nyampe lobby tower D beneran (yang sebenernya gak keliatan juga kalo itu lobby beneran apa bukan) ada 2 orang satpam beda, wiih kebeneran nih gw lagi nyasar kan ceritanya. Gw tanyalah tuh ama satpamnya lagi

“pak, ini bener tower D kan ya?”

“betul, mas mau ke INAP ya” eeee buset tau bener dalem hati gw

“iya pak, di lantai 19 kan bener ya”

“iya bener kok mas, ini isi dulu buku tamunya” lalu gw mengisi buku tamu dengan baik

“nah, nanti masnya naik ke lantai 19, tempatnya yang nomer 17 yang paling ujung pisan” 

“siap atuh pak, hatur nuhun saya ke atas dulu” lalu berjalan menuju ke lift

udah nih di dalem lift, pas mau pencet angka 19 bapak satpamnya nyusulin masuk ke lift (eh gila bae bener mau di anterin gw yang lagi kehilangan arah), dan seketika itu juga si bapak pencet angkat 16 (keGR-an banget deh gw) lol.

Ceritanya nyampelah gw di lantai 19, loh loh kok kaya dejavu! disidik-sidik lagi ternyata masih sama lantainya dengan yang tadi pertama gw naik. Ini maksudnya apaan nih gw bilang dalem hati, dan ternyata tower C dan D nyambung (elaah ngapa turun kalo begitu tadi udah bener). Gw muter-muter lagi nyari, tapi cuma 1 bagian aja karena udah tau bagian sebrang itu tower C. Gw liatin satu-satu nomer kamarnya yang lumayan bikin bingung juga, akhirnya ketemulah nomer 17.

Ada kali 2 menitan gw berdiri depan pintu meyakinkan diri ini tempatnya bener apa ga. Pintunya sama persis kaya pintu-pintu yang lain, dan sama persis banyak sendal juga di depan pintu, sampai pada akhirnya gw buka aja itu pintu (gw bingun kenapa ga coba di ketok dulu, kalo salah kan berabe) eh di dalem udah ada 2 mas-mas yang langsung nyengir2 ramah gitu.

“mas, ini bener INAP?” sambil was-was kalo ternyata salah

“Iya bener silahkan masuk” tetep sambil nyengir ramah

Abis itu, mulailah proses check-in segala macem, sampe akhirnya gw di arahin ke sebuah kamar yang terdiri dari 4 bunk bed dan dalem hati gw berdoa “moga di atas moga di atas moga di atas” dan emang rejeki anak soleh ya beneran dapet yang di atas. Tempatnya enak, bersih dan nyaman, wifi, breakfast, AC nya dingi, ada locker buat nyimpen barang-barang pridbadi, ada TV DAAAAAN yang beda banget adalah ada AKUARIUM! uwaaaaawww ada yang nemenin gw bobo!

Overall, its worth for Rp.100.000 stay space. Mungkin yang perlu di improve adalah direction aja sih, mungkin kalo ada penunjuk arah di lantai 19 nya ga susah nyari buat orang-orang pemalu kaya gw (ehm), pintunya juga agak di bikin beda dikit lah sama yang lain biar gampang keliatan, karena sinyal handphonepun (gw pake indosat) embleé gw coba telfon ga nyambung2 🙁

Udah sih itu aja cerita gw malem ini. Akankah gw merekomendasikan tempat ini ke temen gw? YES! because it’s cheapo! and you will get diffrent experience!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *